Breaking News

Muslim Terus Menjadi Warga Negara Kelas Dua di Inggris



Karebamadrasah.site — Inggris menambahkan pasal baru ke dalam RUU yang memungkinkan pencabutan kewarganegaraan tanpa diberitahu. 

Bagi Muslim Inggris, pasal baru itu semakin membuat mereka dianggap sebagai warga negara “kelas dua”. Hal ini terungkap dalam laporan baru lembaga riset Institute of Race Relations (IRR).


IRR merilis laporan berjudul “Kewarganegaraan: dari hak menjadi hak istimewa” untuk menanggapi pasal tambahan, disebut klausul 9, dalam UU Kebangsaan dan Perbatasan yang mengizinkan kewarganegaraan dicabut dari seseorang tanpa pemberitahuan.


Klausul tersebut berarti bahwa WN Inggris yang berada di luar negeri dan kehilangan kewarganegaraan mungkin tidak mengetahuinya sampai 

“mereka mencoba pulang dan ditolak naik atau mereka membutuhkan bantuan dari Kedutaan Besar Inggris karena paspor, uang, dll. telah hilang atau dicuri”, kata laporan itu.


Mereka yang berpotensi terkena dampak klausul tersebut termasuk warga negara Inggris, baik yang lahir di Inggris,

Terdaftar atau dinaturalisasi, yang memiliki kewarganegaraan lain, setiap WN Inggris yang dinaturalisasi dengan akses ke kewarganegaraan lain.


Menurut New Statesman, hingga enam juta warga negara memiliki kewarganegaraan kedua.


Sebelumnya, warga negara Inggris yang dicabut kewarganegaraannya wajib diberitahukan melalui surat.


Mereka yang dicabut kewarganegaraannya memiliki hak untuk menentang keputusan melalui proses banding. 

Para pengkritik mengatakan bahwa menghilangkan kebutuhan untuk memberi tahu seseorang mencegah mereka menggunakan hak itu.


Pejabat pemerintah mengatakan perubahan itu hanya akan mempengaruhi segelintir orang.


Klausul itu “membawa pulang ke publik yang lebih luas betapa berbahaya dan rapuhnya kewarganegaraan Inggris bagi warga kulit hitam dan Muslim”, tambah laporan IRR.


“Pesan yang dikirim oleh undang-undang tentang perampasan kewarganegaraan sejak tahun 2002 dan implementasinya 

Sebagian besar terhadap Muslim Inggris keturunan Asia Selatan adalah bahwa, terlepas dari paspor mereka, orang-orang ini tidak dan tidak akan pernah bisa menjadi warga negara ‘sejati’, 

Dengan cara yang sama seperti ‘penduduk asli’,” Frances Webber, wakil ketua IRR dan penulis laporan itu mengatakan.


“Sementara seorang warga negara ‘asli’ Inggris, yang tidak memiliki akses ke kewarganegaraan lain, dapat melakukan kejahatan paling keji tanpa membahayakan haknya.

Untuk tetap menjadi warga Inggris, tak satu pun dari sekitar enam juta warga Inggris yang memiliki akses ke kewarganegaraan lain dapat merasa percaya diri dalam kehidupan kewarganegaraan mereka.”


Sebelum tahun 2003, tidak ada penghapusan kewarganegaraan yang diizinkan oleh pemerintah Inggris selama 30 tahun, laporan tersebut menunjukkan, 

Tetapi setidaknya ada 217 penghapusan kewarganegaraan sejak saat itu, dengan 104 penghapusan pada tahun 2017.


RUU Kebangsaan dan Perbatasan mendapat kecaman keras, sebelum menjadi undang-undang, dari organisasi hak asasi manusia, komunitas hukum, dan Komite Gabungan Hak Asasi Manusia parlemen Inggris sendiri.


Penggunaan kekuasaan pelucutan kewarganegaraan oleh pemerintah Inggris kemungkinan besar diskriminatif dan ilegal karena dampaknya yang tidak proporsional terhadap populasi Muslim dan imigran, menurut para ahli PBB, yang juga mengkritik tindakan itu awal tahun ini.*


Rep: Nashirul Haq

Editor: Bambang S



The post Muslim Terus Menjadi Warga Negara Kelas Dua di Inggris appeared first on Hidayatullah.com.






source https://hidayatullah.com/berita/internasional/read/2022/09/22/237080/muslim-terus-menjadi-warga-negara-kelas-dua-di-inggris.html

0 Komentar

zumardiidra03
295
© Copyright 2023 - Bakal Beda