Breaking News

Entri yang Diunggulkan

Alumni MTsN 3 Sinjai Jadikan Al Quran sebagai Gaya Hidup




Menghafal Al Qur'an adalah impian hidup, cita-cita yang agung, tujuan tertinggi, dan harapan besar yang ingin diraih oleh orang-orang yang berharap. Al Qur'an merupakan pedoman hidup yang sangat penting bagi umat Islam. Tak jarang, banyak umat Islam berlomba menghafalkan Al Qur'an mulai dari orang dewasa hingga anak-anak.

Tak untuk seorang alumni MTsN 3 Sinjai 2019, Habib Rahmat Al Khalili. Lahir dan besar dalam keluarga yang menerapkan perilaku yang betul-betul menggambarkan nilai-nilai Al Qur'an dalam kehidupan sehari-hari menjadikan Ananda Mamat sapaan akrabnya, sebagai sosok anak lelaki yang cerdas, sabar, ulet dan hormat kepada kedua orang tua.

Berdasarkan info yang dihimpun oleh Redaktur Humas Kementerian Agama Kabupaten Sinjai, Isnawati Adi mengatakan bahwa ananda Mamat saat ini mengikuti Simaan 25 (dua puluh lima) Juz dalam sekali duduk, Kamis (7/7/2022) pagi. Dengan harapan, ananda lebih mudah dan meningkatkan dalam menghadapkan hafalannya.


Siswati, perempuan hebat yang telah melahirkan ananda Mamat mengatakan bahwa “awalnya nak Mamat, seiring dengan berjalannya waktu nak, Mamat menemukan impian barunya yang ingin berfokus pada Al Quran. Proses perjalanan menuju penghafal Al-Quran dimulai sejak kecil yang selalu diperdengarkan ayat-ayat Al Qur'an, sebelum bermain bersama teman-teman seusianya, nak Mamat mengaji dulu dan secara otodidak diajar sendiri oleh saya. Begitu setiap hari. Hingga akhirnya atas izin Allah Swt, awal bulan November 2019 setelah lulus dari MTsN 3 Sinjai, nak masuk ke salah satu Pondok Pesantren Tahfidzul Qur'an di Makassar,” ungkap Siswati yang juga merupakan Pendidik Pengampu Mata Pelajaran Al Qur'an Hadits di MTsN 3.

Ananda Rahmat tak sendiri, ia bersama kakaknya, Emha Rizqan Arista yang juga alumni MTsN 2016 3 Sinjai bertekad menjadi Hafidz Qur'an dengan harapan kelak di hari akhir mereka dapat memasangkan mahkota terindah untuk kedua orang tuanya. Pondok Tahfidzul Qur'an Utsman Bin Affan Makassar yang menjadi saksi bisu perjuangan kedua anak lelaki bugis Sinjai yang diamanahkan Allah Swt kepada Bapak Abdul Waris Syuib dan Ibu Siswati.

“Sejak kecil, saya selalu memotivasi mereka untuk menjadi anak sholeh. Tapi untuk sampai ke tahap itu, tidak instan, penuh perjuangan, istilah bugisnya sabbara sibawa do'a temmapettu nenniya ininnawa madeceng InsyaaAllah lolonengi pammase pole ripuang mappancajie ri lino lettu ri akhera ,” ungkap Siswati dalam dialeg Bugis. 


Siswati dan Abdul Waris Syuaib merasa sangat bersyukur karena meskipun anak-anak menganggap kebiasaan sehari-harinya ketika kembali ke rumah wajib militer, tetapi mereka tetap hormat dan patuh kepada kedua orang tuanya. Bahkan pekerjaan rumah seorang ibu pun selalu mereka lakukan. Mencuci, menyapu, membersihkan toilet, melipat pakaian, bahkan membantu memasak di dapur pun mereka lakukan dengan senang hati.

Sebagai seorang pendidik mata pelajaran Al Qur'an Hadits, Siswati pun mengharapkan ananda Habib Rahmat Al Khalili dan Emha Rizqan Arista dapat menjadi motivasi bagi peserta didik MTsN 3 untuk mencintai Al Qur'an dan menjadi penghafal Al Qur'an. Penghafal Al-Quran memiliki posisi yang sangat baik dan mulia, sehingga semakin banyak peserta didik dan alumni yang hafal Al Quran, maka MTsN 3 semakin makmur ke depan.

Segenap civitas MTsN 3 Sinjai turut memberikan do'a untuk ananda Habib Rahmat Al Khalili yang saat ini pukul 14.19 WITA, sementara menyetor hafalan di Juz 18 (delapan belas) dari 25 (dua puluh lima) Juz. Semoga ke depan madrasah semakin banyak mencetak generasi penghafal Al Qur'an.

0 Komentar

zumardiidra03
295
© Copyright 2023 - Bakal Beda