Breaking News

Entri yang Diunggulkan

Tuding Memiliki Hubungan Teror, India Grebek Kantor Organisasi Muslim


Kareba Madrasah —
Lembaga penyelidikan India melakukan penggerebekan berskala nasional terhadap sebuah organisasi Muslim terkenal. Pihak berwenang juga menangkap lebih dari 100 anggotanya, menuduh mereka memiliki hubungan teror.


Penggerebekan serentak di kantor Front Populer India (PFI) dan rumah anggotanya dilakukan oleh Badan Investigasi Nasional (NIA) di hampir puluhan negara bagian pada Kamis pagi.


Sebagian besar penangkapan dilakukan di negara bagian selatan India. Di Kerala, di mana PFI memiliki pengaruh yang cukup besar di wilayah mayoritas Muslim, 22 orang ditangkap.


Penangkapan juga dilakukan di Maharashtra dan Karnataka (masing-masing 20), Andhra Pradesh (5), Assam (9), Delhi (3), Madhya Pradesh (4), Puducherry (3), Tamil Nadu (10), Uttar Pradesh (8 ) dan Rajasthan (2), menurut laporan media India.


Jaringan NDTV India mengatakan setidaknya empat anggota PFI telah didakwa di bawah Undang-Undang Pencegahan Aktivitas Melanggar Hukum (UAPA), undang-undang teror di mana seseorang dapat bertahun-tahun di penjara tanpa pengadilan karena UU tersebut memiliki ketentuan jaminan yang ketat.


PFI didirikan pada 2007 dari gabungan tiga kelompok Muslim – Front Demokratik Nasional di Kerala, Forum Karnataka untuk Kehormatan di Karnataka, dan Manitha Neethi Pasarai di Tamil Nadu.


Pada tahun 2009, organisasi tersebut membentuk sayap politiknya, Partai Sosial Demokrat India (SDPI), untuk mengikuti pemilu.


PFI mengatakan itu bekerja untuk hak-hak Muslim dan komunitas terpinggirkan lainnya di India. Namun kelompok Hindu sayap kanan, termasuk Partai Bharatiya Janata Party (BJP) yang berkuasa menuduh kelompok itu melakukan serangan kekerasan terhadap anggotanya.


‘Rezim totaliter menggunakan lembaganya sebagai boneka’


Menteri Federal Giriraj Singh menuduh organisasi Muslim PFI “melawan India” dan rekannya Ramdas Athawale mengatakan kelompok itu “berhubungan dengan organisasi teror”.


“Kami tidak memiliki masalah dengan menjalankan organisasi atau menyatukan komunitas Muslim. Tapi mengatasnamakan negara ini dan menyebarkan terorisme, maka perlu ada tindakan. Saya menyambut baik penggerebekan NIA dan ED,” kata Athawale kepada wartawan.


“PFI harus mengubah dirinya jika mereka ingin tinggal di India… Mereka harus mendukung India.”


Tetapi PFI menyebut serangan NIA dan ED sebagai “perburuan penyihir” pemerintah nasionalis Hindu Perdana Menteri Narendra Modi.


“Front Rakyat tidak akan pernah menyerah pada tindakan menakutkan oleh rezim totaliter yang menggunakan badan-badan pusat sebagai bonekanya dan akan berdiri teguh pada keinginannya untuk memulihkan sistem demokrasi dan semangat konstitusi negara kita tercinta,” katanya dalam pernyataan itu. berbagi dengan Al Jazeera.


Penggerebekan itu memicu protes di beberapa bagian Kerala, di mana PFI telah menyerukan aksi mogok pada hari Jumat.


Aktivis HAM menuduh pemerintah menggunakan lembaga investigasi untuk melecehkan dan mengintimidasi kelompok yang kritis terhadap kebijakannya. Organisasi-organisasi Muslim secara khusus diserang dan sering dituduh memiliki hubungan teror, kata mereka.


“Ada organisasi supremasi Hindu dan pemimpin mereka yang secara teratur menyerukan kekerasan terhadap Muslim. Kenapa organisasi mereka tidak menghadapi pengawasan apa pun, apalagi penggerebekan dan sebagainya? Orang-orang itu dibiarkan bebas, mereka tidak dihukum,” kata aktivis Kavita Krishnan kepada Al Jazeera.


Krishnan mengatakan penggerebekan – yang dia sebut sebagai “penggambaran Islamofobia” – mengingatkan pada yang dilakukan terhadap kelompok Muslim lain, Gerakan Mahasiswa Islam India (SIMI) pada tahun 2000.


“Kami tahu apa yang terjadi akibat penggerebekan itu (pada SIMI). Begitu banyak orang tak bersalah yang tidak terlibat dalam kejahatan apa pun diprofilkan dan terlibat dalam begitu banyak kasus. Mereka dibebaskan kemudian dalam kasus-kasus itu dan dinyatakan tidak bersalah. Mereka tidak perlu menghabiskan waktu di penjara, ”katanya.


“Bahayanya adalah PFI juga akan menghadapi situasi serupa.”


SIMI, yang dibentuk pada tahun 1976, dilarang segera setelah serangan 9/11 di Amerika Serikat. Banyak orang yang diduga terkait dengan kelompok itu ditangkap atas tuduhan terorisme. Sebagian besar dari mereka dibebaskan setelah menghabiskan bertahun-tahun di penjara dan pengadilan tidak menemukan bukti yang memberatkan mereka.


Dalam satu insiden pada tahun 2001, 127 pria Muslim ditangkap dalam sebuah seminar di negara bagian Gujarat dan dituduh memiliki hubungan teror. Tahun lalu, pengadilan setempat membebaskan semua pria itu, menyatakan mereka tidak bersalah. Lima di antaranya tewas dalam persidangan.


“Saya merasa jika ada tuduhan khusus terhadap kejahatan tertentu terhadap orang tertentu, kejar itu. Tetapi mencap seluruh organisasi dan ideologi sebagai kriminal adalah sesuatu yang berulang kali dikatakan Mahkamah Agung tidak boleh dilakukan. Menjadi anggota organisasi pun tidak bisa dianggap sebagai kejahatan,” kata Krishnan.*


Rep: Nashirul Haq

Editor: Bambang S



The post Tuding Memiliki Hubungan Teror, India Grebek Kantor Organisasi Muslim appeared first on Hidayatullah.com.


0 Komentar

zumardiidra03
295
© Copyright 2023 - Bakal Beda