Breaking News

Niujie, Desa Muslim di Beijing, Surganya Makanan Halal

‘Niujie’ secara harfiah berarti Jalan Sapi. Kawasan ini sebenarnya menjadi fokus umat Islam di sekitar Beijing untuk mendapatkan daging sapi dan kambing sembelih halal


Hidayatullah.com | SULITNYA mendapatkan makanan halal di China mengundang penulis mencari cara mudah berburu makanan halal. Pada saat itu, penulis bertanya-tanya bagaimana kehidupan umat Islam yang hanya terdiri dari sekitar dua persen dari sekitar 1,4 miliar orang di China.


Dari mana mereka mendapatkan sumber makanan halal? Apakah mudah bagi mereka untuk beribadah?


Pertanyaan-pertanyaan itulah yang terbersit di benak penulis ketika menginjakkan kaki di bumi Beijing ini pada pertengahan Juli lalu. Apalagi penelusuran di World Wide Web menemukan berbagai “kisah” kehidupan umat Islam di negara yang dipimpin oleh Partai Komunis China (PKC) ini.


Faktanya, Islam termasuk di antara setidaknya empat agama dan filosofi yang diakui oleh pemerintah China. Mayoritas penduduk dilaporkan menganut agama rakyat atau kepercayaan turun-temurun yang diwarisi dari nenek moyang mereka.



Beberapa warga Muslim Tionghoa yang selesai sholat berjamaah di Masjid Niujie berjalan di sekitar Jalan Niujie.– Foto Bernama


Masjid tertua dan terbesar di Beijing


Sejarah mencatat bahwa Islam didirikan di Tiongkok pada masa Dinasti Tang yaitu sekitar tahun 618 M dan menyebar luas pada masa Dinasti Song (960 M hingga 1279 M). Tidak heran jika Anda bisa melihat masjid-masjid “tua” yang masih terawat baik di beberapa daerah, termasuk di kawasan metropolitan ini.


Di kota ini, penulis memahami bahwa ada sekitar 70 masjid dan di antara yang terkenal adalah Masjid Dongsi, Masjid Huashi, Masjid Nan Douya dan Masjid Changying. Namun yang paling terkenal adalah Masjid Niujie yang merupakan masjid terbesar dan tertua di Beijing.


Pertama kali penulis ke masjid ini pada tahun 2019 saat kunjungan yang diselenggarakan oleh China Public Diplomacy Association. Tapi itu hanya kunjungan singkat, dan setelah tiga tahun penulis kembali ke Masjid Niujie untuk menghargai keindahannya lebih dalam.


Berbekal aplikasi peta smartphone, penulis naik subway – kereta bawah tanah – menuju Niujie yang juga merupakan pemukiman Muslim terbesar di Beijing. Niujie terletak di distrik kecil Guang’anmen, Xicheng, yang terletak di barat daya ibukota China.


Kereta yang membawa penulis dari Jianguomen di pusat kota Beijing tiba di Niujie setelah 40 menit perjalanan. Namun sesampainya di sana, ia patah hati ketika melihat semua pintu masjid tertutup selain dari tanda yang mengatakan sedang dalam proses perbaikan.


Dua pengunjung Swiss yang memiliki tujuan yang sama dengan penulis memutuskan untuk kembali ke Beijing. Namun, keinginan kuat untuk menginjakkan kaki di lantai masjid untuk pertama kalinya setelah sebulan di China dan menunaikan shalat dzuhur yang waktunya akan tiba dalam waktu satu jam, mendorong penulis untuk “mencoba peruntungan” dengan menunggu.


Beruntung seorang pria bertopi keluar dari masjid tidak lama kemudian. Rupanya dia adalah seorang petugas masjid.


“Mǎláixīyà (Malaysia),” kata penulis kepada pria berusia 70-an yang dikenal sebagai Wang. Alhamdulillah, tanpa diduga dia mengizinkan penulis untuk masuk.


Begitu dia melangkah masuk, perasaan damai menyelimuti penulis. Beberapa laki-laki, kebanyakan orang tua yang mengenakan peci atau jubah putih, terlihat mengobrol sambil menunggu waktu shalat – pemandangan yang tidak jauh berbeda dengan masjid di tanah air.


“Kedamaian selalu bersamamu,” sapa seorang imam di masjid menyapa, sangat menyentuh hati, seolah penghubung persaudaraan antar umat Islam lintas negara.



Masjid Niujie yang terletak di daerah kecil Guang’anmen, Xicheng, merupakan masjid tertua dan terbesar di Beijing. – Foto Bernama


Masjid Tua


Sambil menunggu siang, penulis mengambil kesempatan untuk melihat-lihat bangunan dan pekarangannya. Dibangun tahun 996 M, Masjid Niujie menjadi fokus wisatawan, namun untuk saat ini belum sepenuhnya dibuka untuk pengunjung akibat pandemi Covid-19.


Sepintas, desain masjid ini membangkitkan unsur arsitektur China. Masjid didominasi warna merah termasuk pada pagar, dinding dan pintu.


Melangkah ke ruang sholat utama yang berukuran 600 meter persegi dan dapat menampung lebih dari 1.000 jamaah sekaligus, kaligrafi Arab dan China dapat terlihat menghiasi seluruh ruang. Di bagian luar masjid terdapat menara, ruang kuliah untuk pembelajaran agama, struktur menara dua lantai berbentuk klenteng yang berfungsi sebagai observatorium, toko suvenir dan kantor imam.



Masjid Niujie adalah ‘Titik Kunci Warisan Budaya dan Peninggalan’ di bawah perlindungan negara sejak 13 Januari 1988.


Menurut sejarah, masjid yang dibangun pada masa Dinasti Liao dan terbuat dari kayu gelondongan ini diberi nama ‘Libaisi’ pada tahun 1474 M, seluas 10.000 meter persegi, memadukan ciri khas istana kerajaan China, Arab klasik, dan kekaisaran China.


Masjid ini bertahan melewati enam era pemerintahan mulai dari Dinasti Liao, Dinasti Song, Dinasti Yuan, Dinasti Ming, Dinasti Qing hingga era Tiongkok modern saat ini.  Dalam kurun waktu tersebut telah mengalami beberapa kali renovasi, misalnya pada tahun 1955 dan 1979, serta renovasi besar-besaran pada tahun 1996 dalam rangka HUT ke-1.000, selain renovasi terakhir beberapa tahun yang lalu.


Berdasarkan informasi yang ditampilkan di masjid, Masjid Niujie adalah ‘Titik Kunci Warisan Budaya dan Peninggalan’ di bawah perlindungan negara sejak 13 Januari 1988. Saat sibuk mengambil video dan gambar di masjid, penulis disambut oleh seorang wanita berusia 60-an.


Dengan hanya menggunakan gerakan tangan dan tubuh, penulis memahami komunikasi wanita yang ingin membawa penulis ke musala dan ruang wudhu wanita. Meski terkendala bahasa, ia dengan sabar menemani penulis sambil tersenyum, mungkin tahu saya datang dari jauh.


Surga makanan halal


Hanya kami berdua jamaah yang melaksanakan shalat dzuhur. Di musala laki-laki, ada sekitar 50 jamaah yang rata-rata adalah orang tua.


Setelah doa, penulis bertemu Wang lagi. Kali ini dengan bantuan aplikasi terjemahan di ponsel pintar, penulis menginformasikan bahwa penulis senang bisa shalat di masjid dan ingin datang lagi bersama teman.


Wang hanya mengangguk, dan memberikan isyarat tangan yang ‘baik’. Tidak ingin membuang waktu, penulis memutuskan untuk berjalan-jalan di sekitar Jalan Niujie dekat masjid.


Sebuah tip yang dibagikan penduduk setempat, jika sebuah bangunan atau bangunan berwarna hijau, itu menyajikan makanan halal, dan untungnya sebagian besar bangunan di sana berwarna hijau selain kata China yang juga berarti “halal” yang ditampilkan.


Hampir semua toko dan warung menjual jajanan, antara lain pau kambing dan sapi, pie daging sapi, sup kacang, lontong baiji dan aneka roti isi daging. Masing-masing juga menyaksikan orang mengantri menunggu giliran untuk membeli makanan di sana atau tapau.


Meski antrian orang cukup panjang, penulis tidak menunggu lama untuk membeli pau kambing dan sapi yang merupakan makanan paling populer, karena kecepatan pekerja dan penggunaan sistem pembayaran non-tunai.


‘Niujie’ secara harfiah berarti Jalan Sapi. Kawasan ini sebenarnya menjadi fokus umat Islam di sekitar Beijing untuk mendapatkan daging sapi dan kambing sembelih halal. Bahkan daging di sini dikatakan sebagai salah satu yang terbaik di Beijing.


Ada juga beberapa restoran etnis Uighur dari Xinjiang di sini yang menyajikan berbagai makanan mereka, dan salah satu yang paling terkenal adalah sate kambing. “Selama Ramadhan, kawasan Niujie sangat ramai dengan orang-orang yang membeli daging halal dan mengunjungi Masjid Niujie untuk berbuka puasa bersama,” kata seorang warga setempat.


Penulis juga berkesempatan mencicipi sate kambing yang menurut penulis “sangat enak” karena dagingnya yang empuk dan “cukup enak”.


Islam di China


Selain suku Hui, komunitas Muslim di China juga terdiri dari etnis Uighur, Kazak, Kirgiz, Uzbek, Tatar, Tajik, Dongxiang, Salad dan Bao’an. Orang-orang Hui adalah kelompok Muslim terbesar di China, diikuti oleh orang-orang Uighur. Kedua etnis ini membentuk sekitar 90 persen dari total populasi Muslim di China yang diperkirakan mencapai 25 juta orang.


Populasi Muslim terbesar di China ada di Xinjiang, Gansu, Qinghai dan Yunnan. Wilayah Xinjiang memiliki populasi Muslim terbesar di China dengan sekitar 50 persen populasinya beragama Islam.


Pasal 36 Konstitusi Tiongkok menyatakan bahwa rakyat “menikmati kebebasan beragama” termasuk Islam. Hal ini didukung dengan keberadaan sekitar 30.000 masjid di seluruh Tiongkok, menurut Prof. Ma Junyi, peneliti senior di Institute of Ethnology and Anthropology, Chinese Akademi Ilmu Sosial, dalam kuliahnya baru-baru ini.* (bernama)


Rep: Ahmad

Editor: -



The post Niujie, Desa Muslim di Beijing, Surganya Makanan Halal appeared first on Hidayatullah.com.






source https://hidayatullah.com/feature/kisah-perjalanan/read/2022/10/20/238605/niujie-desa-muslim-di-beijing-surganya-makanan-halal.html

0 Komentar

zumardiidra03
295
© Copyright 2023 - Bakal Beda